Skip to content

Radio Siaran 24 Jam Berbahasa Jawa di Suriname

Oktober 20, 2010

Dagelan Basiyo berjudul Degan Wasiat itu disiarkan oleh Radio Garuda yang dipancarkan di Paramaribo. Selama 24 jam nonstop radio itu siaran dalam bahasa Jawa.

Kompas yang masuk ke ruang siar Radio Garuda mendapati ratusan piringan (PH) hitam dari Waldjinah, Mus Mulyadi, Emilia Contessa, plus CD dari Didi Kempot sampai Mathous. Juga PH karawitan Condong Raos pimpinan Ki Nartosabdo.

”Sak jagat, ora ono radio basa jowo patlikur jam—di seluruh jagat—tidak ada radio berbahasa jawa (siaran) duapuluh empat jam,” kata Tommy T. Radji (50), pendiri Garuda Radio & Televisie Suriname yang ditemui di studionya di Paramaribo. Radji berbicara dalam bahasa Jawa layaknya orang Jawa di Indonesia atau ”negoro jowo” kata dia.

Garuda tidak sendirian. Ada 3 stasiun radio dan televisi di Suriname yang siaran dalam bahasa Jawa, yaitu Garuda, Pertjaja, dan Mustika. Semuanya dimiliki warga Suriname keturunan Jawa. Radio dan televisi itulah yang ikut menjadikan Didi Kempot sebagai ”super star” di Suriname. Lagu ”Setasiun Bapalan” atau ”Sewu Kutho” yang dinyanyikannya sangat populer di Suriname.

Bahkan, penyanyi asal Solo Yan Felia, yang boleh jadi tidak dikenal luas di negeri sendiri, rupanya sangat populer di Suriname saat ini. Di masa lalu, penyanyi seperti Waldjinah dan Mus Mulyadi juga menjadi bintang. Bahkan sampai hari ini lagu-lagu Jawa dari kedua penyanyi itu masih dikenal dan sering diputar di radio.

”Kula kepengen nguri-uri coro jowo, ben ora ilang tinggalane mbah-mbahe awake dhewe—saya ingin memelihara bahasa Jawa agar tidak hilang warisan kakek-nenek kita,” kata Radji tentang alasan mendirikan stasiun radio dan televisi dalam bahasa Jawa itu pada 26 Februari 1996.

”Itu karena generasi baru, terutama yang tinggal di kota, wis lali (sudah lupa) bahasa Jawa. Mereka angel banget omong jowo—mereka sangat kesulitan berbicara dalam bahasa Jawa,” kata Radji.

Salah satu acara yang paling mendapat perhatian di radio berbahasa Jawa itu adalah Wartos Kasripahan atau berita duka. Dan Warta Kaormatan, berita tentang kelahiran, ulang tahun, atau perkawinan. Khusus untuk berita duka, radio dan televisi menggunakan bahasa Jawa kromo inggil atau bahasa halus. ”Tiyang pejah lan keluwargo kedah diajeni—orang meninggal dan keluarganya harus dihormati,” kata Radji.

Warga keturunan Jawa merupakan 15 persen dari penduduk Suriname yang kurang jumlahnya dari 500 juta jiwa itu. Komposisi penduduk terdiri atas keturunan Hindustan (27%), Afro-Suriname atau Kreol (18%), Maroon atau keturunan budak—Indian (18%), dan kelompok etnis lain, seperti China (1.8%), Lebanon, dan lainnya yang jumlahnya lebih kecil lagi.

Suriname menggunakan bahasa Belanda sebagai bahasa negara. Akan tetapi, dalam pergaulan atau lingua franca seluruh elemen etnis, mereka menggunakan bahasa Sranan Tongo atau Taki Taki. Ada yang menyebut Taki-Taki sebagai negroenglish karena sudah tercampur baur dengan unsur bahasa lain.

Bahasa Jawa selain digunakan oleh warga Suriname keturunan Jawa, juga dimengerti oleh kelompok etnis lain. Kompas menjumpai perempuan keturunan Hindustan yang fasih berbicara dalam bahasa Jawa. Shardaq, perempuan yang berjualan ikan segar di Pasar Sentral Suriname itu rupanya.

”Iwake iki enak dienggo mangan karo jangan bening…Ikan ini enak dimakan bersama sayur bening,” kata Shardaq dengan logat Jawa yang tidak kaku sama sekali.

Imigran Jawa yang mayoritas adalah petani asal Jawa tersebut dikapalkan ke Suriname pada kurun 1890-1939. Mereka membawa serta bahasa dan budaya. Setelah 120 tahun berlalu, bawaan dari ”jawa” itu masih hidup di tanah sebrang. Ia memberi warna tersendiri pada kultur Karibia dan Amerika Latin.

Sumber: Kompas

17 Komentar leave one →
  1. Suharmawan permalink
    Januari 11, 2011 11:35 am

    Kenapa ga bisa distreaming untuk mendengar lewat internet?

    • 123456 permalink
      Januari 16, 2013 11:35 am

      bisa. aku saben esuk neng Bogor ngrungokake radio Jawa ya saka radia GAruda iki.

  2. April 22, 2011 11:35 am

    Wah kulo mrinding mirengaken, mugi – mugi reog suriname nggeh saged pentas wonten Ponorogo, amargi kulo nggeh ndlondonge warog ….

  3. Sarjianto permalink
    Januari 25, 2012 11:35 am

    Koq mboten saget meringaken siaran dugi internet ? rumiyen saget koq sakniki mboten

  4. puspita permalink
    Februari 25, 2012 11:35 am

    kulo seneng amargi tiyang suriname keturuna jawa tasing eling lan njaga kebudayaan jawa.matur suwun

  5. Suroso permalink
    Mei 30, 2012 11:35 am

    Salam untuk semua warga Jawa yang ada di suriname,

  6. Saudara Jawa Suriname permalink
    Juni 16, 2012 11:35 pm

    Kirim salam marang sedulurku Jawa ning endi wae, nanging luwih2 sing manggon ning
    Jawa. Iki kabar keslametan saka Jawa Suriname. Adewe ning kene secara wargo negara
    melu nyangga lan mbangun kemajuane negara Suriname, kaya nggone sampean kabeh
    mbangun kemajuane Jawa lan seluruh Indonesia. Di sini sudah ada generasi ke5
    tapi generasi ke2 juga ada yang masih hidup. Sama dengan lain2 kelompok etnis, kami
    menyatu menjadi warga negara Suriname. Dengan sepenuh hati kami orang Suriname.
    Kami tidak akan lupa atau mengingkari asal mula kami. Karena rupa, nama keluarga,
    watak/perasaan dan makanan kami masih tetap Jawa(dalam lingkungan orang barat.)
    Groeten uit Suriname (bah Belanda)
    Wan bun odi fu Sranan (bah Sranan tongo)
    Salam dari Suriname
    Greetings from Suriname

    • heru permalink
      Desember 28, 2012 11:35 am

      salam paseduluran kagem sederek-sederek wonten tlatah suriname.mugi-mugi tansah pinaringan barokahipun Gusti Allah.ndandeaken rumaken antarane Indonesia lan suriname.

  7. Suprapto permalink
    Agustus 9, 2012 11:35 am

    Salut dan hormat buat saudara-saudaraku yang masih mempertahankan budaya jawa meski sudah bertahun-tahun menetap dan menjadi warga negara di Suriname. Kami sebagai orang Jawa merasa bangga sekali. Salam kenal buat semua saudaraku di Suriname

  8. edi purnomo permalink
    September 12, 2012 11:35 am

    Ghan …. kok sak niki mboten saghet mirengaken saking internet mpun kulo klak klik kok mboten manjing ….. nyuwun pencerahan matur nuwun

  9. November 19, 2012 11:35 pm

    Nderek tepung kilo saking wonosari gunung kidul yogyakarta

  10. Maret 22, 2013 11:35 pm

    salam kangge sedulur jowo ing suriname,kulo nderek bingah dene sedulur2 jawi tasih nguri uri kabudayan jawi,snajan tebih wonten ing monco,gegandengan kalih meniko kulo bade nderek nguri uri kabudayan jawi,kulo wonten tembang boso jowo kang sampun kulo lebetaken ing jejaring sosial youtube,padosi kemawon JAY MARMUT,kulo matur nuwun sanget menawi pihak radio/tv garuda ing suriname saget muteraken lagu2 kulo meniko,.,,,,,,,,,matur suwun sak derenge,salam paseduluran saking kulo JAY MARMUT/BAYU GESANG::::::::::::

  11. ngarbi permalink
    Juni 8, 2013 11:35 pm

    halo. jenengku Ngarbi , seko Pati . aku titip jeneng thok yo . maturnuwun.

  12. ngadino permalink
    Desember 9, 2013 11:35 am

    Wah aku bangga karo uwong suriname ora nglaleke asal usule…kapan aku biso tilek sedulur-sedulur ing suriname..aku ngadino bantul, yogyakarta

  13. Januari 18, 2014 11:35 am

    Maturnuwun sanget kagem para sedulur Suriname ingkang tasih ngleluri budaya Jawa ingkang adiluhung menika. Salam saking kula – Yopie asli Bantul Yogyakarta
    .

  14. Februari 16, 2014 11:35 pm

    Salam dumateng panjenanganipun sederek ingkang wonten suriname, saetunipun kulo meniko senaoso wonten Indonesia nanging kulo ngeh ucol saking tanah jawi nanging kulo ngeh tansyah mbudidoyo supados mboten supe boso jowo. Amit menawi boso jowo kulo glepotan ora ngenah

Trackbacks

  1. Tweets that mention Radio Siaran 24 Jam Berbahasa Jawa di Suriname « Indonesia Proud -- Topsy.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 3.404 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: