Lanjut ke konten

Eniya Listiani Dewi: Ahli Rekayasa Teknologi Sel Bahan Bakar & Hidrogen, Peraih Mizuno Award, Koukenkai Award & Habibie Award 2010

November 30, 2010

Satu di antara empat penerima Habibie Award yang menerima penghargaannya di hari ulang tahun The Habibie Center, pada 30 November 2010 adalah Eniya Listiani Dewi, peneliti Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT). Ia merupakan penerima Habibie award termuda sepanjang sejarah Habibie award.

Penghargaan ini dikantunginya bersama dengan 19 penghargaan lain, baik dari Indonesia maupun dari Jepang, karena keberhasilannya menemukan katalis baru untuk sel bahan bakar. Eniya mendapatkan penghargaan Habibie 2010 di bidang ilmu rekayasa.

Karya perempuan kelahiran 14 Juni 1974 ini berkisar pada lingkup elektrokimia, suatu cabang ilmu kimia yang berkaitan dengan potensi listrik dan energi. Penelitiannya adalah tentang sel bahan bakar berbasis hidrogen yang bisa dimanfaatkan sebagai sumber energi baru yang ramah lingkungan.

Salah satu karya yang mengawali kiprahnya di bidang sel bahan bakar adalah penemuan katalis baru untuk sel bahan bakar. Penemuan tersebut menurutnya adalah sebuah inovasi yang ditemukan secara kebetulan.

“Saya kan kalau sedang eksperimen suka saya tinggal waktu makan siang. Saya pikir kan tidak masalah. Nah, waktu itu ketika saya melihat hasil eksperimen setelah saya tinggal, kok jadinya berbeda, ternyata perbedaan malah jadi inovasi,” terang Eniya. Polimer yang terbentuk menjadi terdiri dari 10 penyusun, padahal harusnya ada 2 penyusun.

Dari hasil karya yang kebetulan tersebut, perempuan yang menyelesaikan gelar doktor dari Fakultas Aplikasi Kimiawi, Polimer, Katalis dan Sel Bahan Bakar Waseda University, Jepang ini meraih beragam penghargaan, termasuk Mizuno Awards dan Koukenkai Awards dari Waseda University dan Polymer Society Japan pada tahun 2003.

Karya terbarunya adalah ThamriON, sebuah membran sel bahan bakar temuannya yang baru saja mendapatkan penghargaan Inovasi Paten dari Ditjen HKI 2010. “Prinsipnya, ThamriON tersebut adalah membran sel bahan bakar yang terbuat dari plastik yang direaksikan dengan asam sulfat. Karena telah direaksikan, maka plastik bisa menghantarkan listrik,” ungkapnya.

Nama ThamriON sendiri punya sejarah tersendiri. “Saya kan bekerja di Jalan MH Thamrin Jakarta jadi nama itu saya ambil untuk nama karya saya. Kalau ON sendiri berasal dari kata ion, karena plastiknya bisa jadi menghasilkan ion,” terangnya sambil tertawa mengenang penamaan hasil karyanya.

Teknologi sel bahan bakar dan bahan pendukung lain hasil risetnya di kembangkan 80 persen dari material lokal, sehingga biayanya lebih murah. Dengan proses manufaktur secara mandiri, sel bahan bakar yang tersebut telah diterapkan untuk menyalakan perangkat elektronik dan sepeda motor dengan kapasitas 500 Watt.

Untuk mengembangkan proses produksi dan penyimpanan bahan bakar, Eniya bekerja sama dengan berbagai pihak. “Ada Teknik Kimia UGM, Pusat Teknologi Bioindustri, industri polimer dan baterai,” ungkap Kepala Perekayasaan Sel Bahan Bakar di BPPT ini.

Eniya adalah putri pertama dari pasangan Hariyono (alm) dan Sri Ningsih, berasal dari kota Magelang, Jawa Tengah. Ketertarikannya dengan dunia teknologi dan lingkungan sudah ada sejak ia masih duduk di bangku SMA Negeri 1 Magelang.

“Sejak saya SMA, saya sudah tertarik pada hal-hal yang berbau sains dan ramah lingkungan. Waktu itu, kalau mengarang, saya selalu menulis tema-tema teknologi dan isu ramah lingkungan,” ujarnya yang sebenarnya lebih menyukai ilmu fisika daripada kimia.

Setelah lulus SMA, ia beruntung dapat memperoleh beasiswa lewat program Science and Technology Advance Industrial Development (STAID) Kementerian Negara Riset dan Teknologi. Ia kemudian melanjutkan pendidikan S-1 ke Waseda University.

Pendidikan strata dua dan tiga ia lanjutkan dengan beasiswa dari lembaga lain. Total masa pendidikan yang ia butuhkan untuk mencapai gelar doktor adalah 10 tahun, berawal dari tahun 1993 hingga tahun 2003.

Salah satu ambisi terbesarnya adalah mewujudkan penggunaan bahan bakar ramah lingkungan dari bahan hidrogen. “Bahan hidrogen ini sangat berpotensi, bisa diproduksi dari berbagai macam sumber, termasuk biomassa,” terangnya. Ambisi tersebut diperoleh setelah melihat pengembangan kota Fukuoka, Jepang yang mengaplikasikan hidrogen sebagai sumber energi.

Hidrogen bisa dimanfaatkan untuk kebutuhan listrik, bahan bakar kendaraan dan lainnya. “Dengan bahan bakar hidrogen, motor tidak mengeluarkan asap, tapi air murni,” jelas Eniya.

Ide Eniya dalam pemakaian hidrogen sebagai sumber bahan bakar juga dipresentasikan dalam 7th Biomass Asia Workshop yang berlangsung di gedung BPPT, 29 November 2010.

Sumber: Kompas, Republika

5 Komentar leave one →
  1. irwan permalink
    April 7, 2011 11:35 am

    Saya meragukan penemuannya dengan riset yang sudah 10 tahun. Kenapa? karena tahun 2007 ketika heboh teknologi bahan bakar hidrogen ini, BPPT dan LIPI menolak kemungkinan teknologi ini akan kebenarannya.

    Saya rasa ini hanyalah sekedar untuk menaikkan rating BPPT, tanpa prestasi yang sesungguhnya!

    • much permalink
      Mei 30, 2011 11:35 am

      Saya kalau tidak tahu akan konfirmasi kebenaran ini ke BPPT & LIPI sebelum menuduh sesuatu yang jelas-jelas belum tentu kebenarannya.
      Kalau perlu bisa buat debat terbuka jika tidak puas dengan jawaban BPPT & LIPI.

  2. Koenoro permalink
    Juli 16, 2011 11:35 pm

    Selamat kepada Dr. Eniya atas prestasinya. Saya ikut bangga karena saya juga berasal dari kota yg sama, Magelang. Bahkan rupanya juga tamat dari SMA Negeri dikota yg sama. Hanya sy 30 sebelumnya. Sekali lagi Selamat!

Trackbacks

  1. lintas-oto.info
  2. Eniya Listiani Dewi: Ahli Rekayasa Teknologi Sel Bahan Bakar & Hidrogen | Serba Serbi Dahlan Iskan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: