Lanjut ke konten

Budi Indra Setiawan: Jadikan Bintaro Sebagai Penghasil Minyak Alternatif

Januari 4, 2011

Nama Bintaro yang satu ini tidak ada sangkut pautnya secara langsung dengan kompleks perumahan mewah yang berlokasi di selatan Jakarta. Namun di kompleks perumahan Bintaro banyak bintaro tumbuh di pekarangan rumah.

Bintaro yang dimaksud adalah tanaman bernama latin Cerbera manghas. Pohon yang dapat tumbuh sampai ketinggian delapan meter ini memiliki nama lain, yaitu Mangga Laut, Babuto, dan Bitun.

Di Jakarta, Bintaro cukup populer sebagai tanaman penghijauan kota. Daunnya rimbun, sangat cocok buat peneduh. Bunganya cantik, berwarna putih seperti melati dan dapat menutupi seluruh tajuknya. Ketika berbunga, dominasi hijau tertutupi warna putih bersih. Tidak heran, dengan kombinasi hijau- putih, Bintaro menjadi salah satu pohon favorit penghijauan. Banyak yang sering melihat pohon ini, namun tidak tahu bahwa nama pohon itu bintaro.

Di tangan para peneliti dari Institut Pertanian Bogor, fungsi bintaro berkembang lagi menjadi penghasil minyak alternatif. Terobosan pakar-pakar teknologi pertanian Tanah Air itu menjadi terobosan baru di tengah-tengah kondisi harga minyak dunia yang membumbung tinggi.

Adalah Prof Budi Indra Setiawan, peneliti IPB–yang sebelumnya melakukan penelitian ekohidro di kawasan Semenanjung Kampar, Kabupaten Pelalawan, Riau–tertarik dengan buah yang berbentuk seperti mangga itu. Budi memang ditunjuk oleh Menteri Kehutanan Zulkifli Hasan meneliti penataan ekosistem gambut di areal hutan tanaman industri PT Riau Andalan Pulp and Paper dan sekitarnya.

Rekomendasi dari tim Budi yang disebut Tim Pakai Independen membuat Menhut Zulkifli Hasan membuat keputusan, produsen bubur kertas dan kertas yang berbendera APRIL itu boleh melanjutkan aktivitas usaha di lokasi gambut seluas 40.000 hektar, walau sebelumnya sempat diributkan organisasi pencinta lingkungan Greenpeace ke seluruh dunia. Sayangnya, kelanjutan rekomendasi tim dan keputusan Menhut untuk membuat badan pengelola di kawasan terpadu gambut seluas 700 ribu hektar di Semenanjung Kampar sampai sekarang belum ada tindak lanjutnya .

Sebagai peneliti, saat melakukan survei di Kecamatan Teluk Meranti, Semenanjung Kampar, Budi cukup peka melihat sekeliling. Melihat pohon bintaro berbuah rindang seperti mangga bergelantungan di mana-mana di setiap rumah dan pelosok desa, alarm insting pelelitiannya langsung menyala.

Banyak sekali pohon bintaro disana. Pohon itu begitu gampang tumbuh. Saya yakin pasti ada yang dapat dipergunakan dari pohon itu,” ujar Budi disela-sela sosialisasi pengolahan biji bintaro sebagai energi alternatif di halaman Kantor Kecamatan Teluk Meranti (sekitar enam jam perjalanan dari kota Pekanbaru) pada 28 Desember 2010.

Budi membawa sejumlah buah bintaro ke kampus IPB di Bogor. Ia kemudian mengajak rekan-rekannya Dr. Desrial, Dr. Ika Amalia, Dr. Y. Aris Purwanto dan lain-lain meneliti pohon yang oleh masyarakat Teluk Meranti disebut buah Babuto. Menurut cerita penduduk lokal, nenek moyang mereka melarang anak-anak bermain buah bintaro karena getahnya dapat membuat mata menjadi buta. Babuto dalam bahasa lokal berupa singkatan dari mambuek mato menjadi buto (membuat mata menjadi buta).

Setengah tahun berlalu, tim IPB akhirnya berhasil meneliti bahwa babuto dapat menjadi salah satu alternatif energi pada masa depan. Dr. Y Aris Purwanto mengatakan, bintaro cukup aman menjadi sumber energi. Bahkan hasil minyaknya lebih baik dari biji jarak. Asap dari minyak bintaro juga wangi. Satu kilogram minyak bintaro dapat diekstrak dari sekitar 25 kilogram biji.

Pengolahan biji bintaro menjadi minyak memerlukan kesabaran ekstra. Pertama, biji bintaro dikumpulkan dan dikeringkan. Biji yang baik berasal dari buah kering yang telah jatuh ke tanah atau yang sudah tua. Buah tua persis seperti mangga gedong yang berwarna merah hati keunguan, Buah kemudian di belah untuk mengeluarkan bijinya.

Biji kemudian dikeringkan di bawah sinar matahari. Sebelum di ekstrak, biji dapat disangrai di atas api selama 30 menit agar rendemen minyak lebih banyak. Biji kemudian digiling seperti menggiling kopi agar terksturnya lebih halus. Setelah digiling, tepung biji bintaro sudah dapat diekstrak menjadi minyak dengan menggunakan pres atau penekan hidrolik sederhana.Minyak langsung keluar dan sudah dapat dipakai untuk pengganti minyak tanah.

Sisa ekstraksi biji yang berupa ampas pengepresan dapat dipakai sebagai bahan bakar tungku dalam bentuk briket. Minyak bintaro juga dapat dipakai sebagai bahan bakar pengganti solar untuk menghidupkan generator listrik. Hanya saja, harus dilakukan pemurnian sedikit agar kotoran hilang.

Dari demo yang dilakukan oleh penduduk Teluk Meranti, kompor minyak bintaro dapat merebus air sebanyak satu liter selama empat menit. Untuk generator diperlukan tangki tambahan sebagai tempat minyak bintaro.

Untuk menghidupkan genset, awalnya masih harus menggunakan solar. Namun setelah menyala selama tiga sampai lima menit, sampai mesin berjalan normal, tinggal mengubah alat pengatur dari tangki solar ke tangki minyak bintaro. Sim salabim, genset tetap berjalan normal seperti memakai bahan bakar solar. Untuk menghidupkan genset 2.000 watt selama satu jam, diperlukan minyak bintaro sebanyak 1,5 liter.

Hanya saja, penggunaan kompor dan genset harus melalui modifikasi sederhana terlebih dahulu. Namun Tim IPB siap memberikan ilmu modifikasi bagi industri yang mau membuat kompor atau genset khusus berbahan bakar bintaro.

Bagaimana tanggapan masyarakat? “Tentu senang. Selama ini kami tidak memperdulikan pohon babuto. Sekarang, babuto akan kami tanam dan pelihara,” ujar Jasmiah, salah seorang penduduk Teluk Meranti.

Meski sudah berhasil membuat produk energi alternatif, penelitian tentang pengolahan biji bintaro masih diperlukan, terutama untuk efektivitas dan efisiensi . Dan, penelitian itu tampaknya akan berlanjut karena PT RAPP sudah setuju IPB melakukan penelitian lanjutan mengembangkan minyak bintaro.

Tentunya, penelitian IPB untuk minyak bintaro tidak hanya untuk kawasan Semenanjung Kampar semata. Di banyak pelosok nusantara, ribuan bahkan jutaan bintaro tumbuh liar dan tidak pernah dimanfaatkan. Kini waktunya buat pemerintah mengambil alih.

Sumber: Kompas

One Comment leave one →
  1. anggi permalink
    Agustus 16, 2011 11:35 am

    Saya ingin pesan biji bintaro tersebut, dimana ya? Terima kasih.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: