Skip to content

PT Kereta Api Indonesia Luncurkan Kereta Batik

Mei 20, 2011
Menbudpar Jero Wacik melepas kereta batik yang diluncurkan PT Kereta Api Indonesia di Stasiun Gambir, Jakarta (20/05/11)

Menbudpar Jero Wacik melepas kereta batik yang diluncurkan PT Kereta Api Indonesia di Stasiun Gambir, Jakarta (20/05/11)

Batik kini tak hanya sekadar motif di atas kain. Anda sudah pernah mendengar atau melihat mobil batik. Kini, PT Kereta Api Indonesia meluncurkan kereta bermotif batik. Ada dua kereta dengan jurusan berbeda yang diberi motif batik. Kereta-kereta tersebut menampilkan motif batik Singa Barong dan Langlang Jagad.

“Kami harapkan kereta api ini menjadi sarana galeri batik berjalan sehingga semua masyarakat bisa menikmati dan mengenal batik. Pada akhirnya ini bisa melestarikan batik,” kata Direktur Utama PT KAI Ignasius Johan di acara peluncuran Kereta Batik di Stasiun Gambir, Jakarta pada 20 Mei 2011.

Sebelumnya, PT KAI sudah pernah meluncurkan kereta bermotif batik di Daerah Operasi 2 Bandung. Kereta ini mendapat sertifikasi MURI pada 15 Februari 2011.

Motif batik ada di eksterior gerbong kereta api maupun di dinding bagian dalam gerbong. Teknik yang digunakan adalah rekat stiker yang bermotif batik. Stiker ini dapat bertahan hingga satu tahun lebih.

Di kereta api Argo Jati jurusan Jakarta-Cirebon (pulang-pergi), motif yang digunakan adalah motif Singo Barong. Motif ini memiliki simbol persahabatan antar-bangsa. Harapannya, kereta api tersebut menjadi sarana transportasi yang dapat melayani semua kalangan dan memberi rasa aman, nyaman, menyenangkan, serta ramah lingkungan.

Sedangkan kereta api Argo Lawu jurusan Jakarta-Solo (pulang-pergi) memakai motif Langlang Jagad. Motif ini disimbolkan dengan tiga kekuatan hewan sakti, yaitu garuda, sancaka dan taksaka, serta sembrani dan turangga. Garuda adalah hewan yang mampu terbang cepat dan berpenglihatan tajam. Sementara Sancaka dan Taksaka adalah ular naga yang sakti sehingga mampu menjaga keamanan penunggangnya. Sembrani dan Turangga adalah kuda bersayap yang bisa melaju cepat dalam berbagai cuaca.

Kereta batik tersebut diluncurkan oleh tiga kementerian, yaitu Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata, Kementerian BUMN, dan Kementerian Perhubungan. Menteri Negara BUMN Mustafa Abubakar menyebutkan langkah PT KAI meluncurkan kereta batik merupakan upaya pelestarian budaya Indonesia.

“Setiap 2 Oktober kita merayakan Hari Batik Nasional. Kami mengimbau dengan cara masing-masing, agar setiap orang bisa melaksanakan dan mensosialisasikan batik secara masif,” tuturnya.

Sementara itu Menteri Kebudayaan dan Pariwisata Jero Wacik menyebutkan batik sebagai salah satu karya Indonesia yang diakui UNESCO. “Kita ada empat budaya Indonesia yang diakui UNESCO, yaitu keris, wayang, batik, dan baru-baru ini angklung. Berikutnya saat kongres di Bali tahun ini, akan diumumkan lagi oleh UNESCO beberapa budaya Indonesia yang diberikan sertifikasi UNESCO,” ungkapnya.

Menurut Jero Wacik tugas selanjutnya setelah mendapatkan sertifikasi adalah pelestarian. “Dari empat karya budaya, batik relatif lebih mudah. Karena sekarang kalau pakai batik, kita sudah merasa bangga dengan batik. Hari ini gerbong dengan motif batik. Ini cara-cara melestarikan batik. Berikutnya saya memang sudah ada ide, pesawat terbang harus ada yang dicat batik. Supaya batik bisa terbang ke seluruh Indonesia,” kata Jero.

Sumber: Kompas.com

No comments yet

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: