Skip to content

Vivian Wijaya: Komik Manga 3 Bahasanya Dipublikasikan Shogakukan Inc, Jepang

Januari 1, 2012

vivian wijaya di indonesiaproud wordpress com

Komik manga berjudul Kokkyonaki Gakuen (Campus Dwellers Without Borders)  karya Vivian Wijaya (33) dipublikasikan oleh Shogakukan Inc. melalui situs Club Sunday pada 4 November. “Editor saya mengajukan ceritanya karena keunikan latar belakang ceritanya,” kata Vivian.

Seperti dilansir Animenewsnetwork, (29/12/2011), menurut The Japan Times, cerita komedi realis tentang kehidupan sehari-hari tersebut merupakan manga Jepang pertama yang dibuat oleh penulis wanita Indonesia. Shogakukan juga mengatakan bahwa karya tersebut adalah komik pertama kali yang dipublikasikan secara beruntun, dalam bahasa Jepang, Inggris, dan Indonesia.

Chapter pertama Kokkyonaki Gakuen akan hadir di situs Club Sunday milik Shogakukan, dengan bahasa Jepang, Inggris dan Indonesia, sampai 5 Januari 2012.

Kokkyonaki Gakuen di indonesiaproud wordpress comCerita dalam manga tersebut berpusat pada Hajime Tomono, tokoh berusia 15 tahun yang mengalami kesenjangan budaya, saat hidup di sekolah asrama dengan berbagai murid dari sekitar 50 negara lebih.

Wijaya yang memiliki nama pena DrVee, memanfaatkan pengalaman pribadinya ketika menjalani sekolah menengah di Inggris, untuk menyusun komposisi cerita. Wijaya yang dilahirkan di Tokyo, memang telah menyukai manga sejak kecil, namun tidak memperoleh dukungan keluarganya untuk menjadi seniman manga.

“Menjadi seniman komik atau manga adalah impiannya saya sejak anak-anak,” kata penggemar Doraemon ini. “Orang tua saya membelikan saya banyak komik manga sehingga saya tidak lupa bahasa Jepang,”  katanya.

Hidup dalam lingkungan keluarga yang berprofesi dokter, Vivian didorong untuk masuk ke Royal College of Surgeons of Ireland di Dublin, Irlandia. Karena tidak puas dengan pekerjaannya sebagai dokter, pada tahun 2005, Wijaya mendaftarkan dirinya ke Machiko Manga School di Jakarta, dan Nippon Designers School di Tokyo (2007) untuk mengejar impiannya sebagai seniman manga.

Namun, setelah lulus, ia terkejut ketika para gurunya mengatakan padanya bahwa dia tidak punya prospek sebagai pengarang manga.

“Mereka mengatakan saya bagus, tetapi untuk menjadi pengarang manga profesional, prospek saya masih kabur. Coretan saya tidak bisa dijual dan tidak komersial,” ujarnya.

Vivian hampir putus asa. Namun, karena ia sangat mencintai dunia manga, akhirnya dia memutuskan untuk mencari jalan keluar atas masalahnya sehingga usahanya selama ini tidak sia-sia.

Vivian mengajukan lamaran sebagai asisten pada pengarang manga Kenjiro Hata, yang dikenal dengan karya berserinya “Hayate, the Combat Butler,” yang bercerita tentang seorang anak laki-laki yang memulai kerjanya sebagai kepala pelayan dan berbagai pengalamannya dengan majikannya.

Vivian diterima. “Sejujurnya saya katakan pada Hata bahwa saya ingin mengambil tekniknya dan belajar cara mengkomersialisasikan manga saya,” katanya. Dari Hata, Vivian juga belajar tentang kekurangan dan kelemahannya.

Dari gurunya tersebut, dia belajar tentang industri komik yang terus berubah dan bagaimana beradaptasi terhadap perubahan tersebut. Hal itulah yang mengantarkannya pada debutnya sebagai seniman manga.

Saat ini Vivian sedang mengerjakan proyek berikutnya, dengan sasaran pembaca para pelajar SMA.

Sumber: techno.okezone.com, animenewsnetwork.com, mdn.mainichi.jp

16 Komentar leave one →
  1. Januari 2, 2012 11:35 am

    KEREN!!

  2. waloehcomic permalink
    Januari 11, 2012 11:35 pm

    Luar biasa!

  3. Monica Wiula permalink
    April 16, 2012 11:35 am

    Dream bigger, Believe, and Make it Happen .. Ganbatte Kudasai *proud to be Indonesian 🙂

  4. byeolbayuneun permalink
    Mei 12, 2012 11:35 pm

    membanggakan………………

  5. Momo permalink
    Mei 30, 2012 11:35 am

    Aku mau baca komiknya dulu ah…

  6. BlueTiger128 permalink
    Juli 8, 2012 11:35 am

    2 Thumbs Up!
    masih banyak sebenernya pemuda-pemudi indonesia yg karyanya luar biasa, tapi apa semua rakyat Indonesia benar2 mau menghargai dn mencintai karyanya? Bercerminlah pd diri masing-masing karena majunya suatu negara dimulai dari rakyatnya yang mencintai karya dan budaya bangsanya sendiri 🙂

  7. puput pratiwi permalink
    Juli 15, 2012 11:35 am

    orang hebat lahir dari keluarga yg hebat. trus gimana nasib dari orang2 indonesia yang punya talenta tapi lahir dari keluarga yang tdk begitu mampu?

  8. comrade permalink
    Agustus 11, 2012 11:35 am

    wah…ane suka manga tentang dunia seperti hetalia ( sayang Indonesia nggak muncul) dan kakkyonaki gakuen, pengen banget baca manganya kalo sukses manganya lanjut ke anime tv series nya, ane doain semoga sukses manganya kayak hetalia karya bang himaruya. kalo mau kemauan pasti ada jalan.

  9. lafea permalink
    Agustus 30, 2012 11:35 am

    sampai ketemu di AFAID yaa .. aku pasti langsung lari ke stage nya Dr. Vee 🙂 🙂 🙂

  10. Rosalia permalink
    September 2, 2012 11:35 am

    Halo.. Bolehkah saya minta contact person Kak Vivi untuk diundang sebagai salah satu pembicara dalam acara talkshow kampus saya? Thanks

  11. November 24, 2012 11:35 am

    Bagus mbaaa… ini jadi inspirasi jadi semua orang yang dari kecil suka manga dan ingin menjadi mangaka… termasuk saya salah satunya 😀

  12. Desember 14, 2015 11:35 pm

    wah bisa ngalahin naruto nih….

  13. Desember 14, 2015 11:35 pm

    kayak masashi kishimoto

Trackbacks

  1. Vivian Wijaya: Komik Manga 3 Bahasanya Dipublikasikan Shogakukan Inc, Jepang « Indonesia Happy

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: