Skip to content

Film “Let’s Play, Ghost” Karya Damien Dematra Raih Gold Reel Award 2013 di Las Vegas, AS

Desember 24, 2013

film Let's Play, Ghost di indonesiaproud wordpress comFilm Indonesia kembali cetak prestasi di kancah internasional. Film Let’s Play, Ghost karya Damien Dematra dianugerahi Gold Reel Award 2013 untuk kategori film cerita panjang dari Nevada International Film Festival yang berpusat di Las Vegas, Amerika Serikat.

Nevada International Film Festival adalah sebuah  festival film tradisional bergengsi yang berfokus untuk mencari film-film bermutu dengan skenario apik, orisinil, dan memiliki penceritaan yang luwes dan mumpuni. Bulan Desember adalah tahun ke-5 penyelenggaraan  festival film bergengsi ini dan dibanjiri para pembuat film independen dan para profesional dari manca negara.

Sebelumnya, pada November 2013, Let’s Play, Ghost yang disutradarai dan diproduseri Damien Dematra dengan Dorce Gamalama sebagai produser eksekutif, dianugerahi 5 penghargaan bergengsi dari festival film Indie di La Jolla, California, Amerika Serikat, dengan mendapat Award of Excellence sebagai film cerita panjang terbaik, sutradara terbaik untuk Damien Dematra dan Pemeran Utama terbaik untuk Natasha Dematra. Disamping itu film ini diganjar dengan 2 Award of Merit untuk kategori Cinematography (untuk Damien Dematra) dan Editing (untuk Irene Christina dan Virda Anggraini).

Dorce Gamalama dalam debutnya sebagai produser eksekutif film merasa bangga dengan pencapaian ini karena menurutnya, hal ini membuktikan film horor Indonesia bukan sekadar film picisan yang  dipandang sebelah mata.

Let’s Play, Ghost dibintangi Natasha Dematra peraih tiga penghargaan artis terbaik dan beberapa remaja berbakat Vina Yunita, Pagitta Ross, Kayla Atilla, Herdi Bagus, dan Aditya Antika.  Walau telah diputar di berbagai festival film di manca negara, film ini rencananya baru akan tayang di Indonesia tahun depan.

Film ini mengambil kisah lima sahabat remaja: Natasha si pemberani, Diana si pesolek, Davina si lugu, Kathy si penyair gagal, dan Rhonda si waria sableng. Mereka berlibur ke sebuah vila terpencil di Puncak berdasarkan iklan internet. Mereka tidak tahu, bahwa di tempat itu sebelumnya pernah terjadi serentetan kematian misterius.

Sejak awal kedatangan, mereka disambut dengan sikap memusuhi dari para pembantu. Kathy berhasil mengetahui cerita legenda dari seorang pembantu yang diam-diam naksir padanya. “Sesuatu yang jahat“ akan muncul bila ada yang menyebutkan kalimat, “Lets play!“ sebanyak lima kali. Tidak percaya pada mitos ini, saat bermain Truth or Dare, para remaja menantang Rhonda untuk menyebut kalimat itu.

Akhirnya teror pun terjadi. Satu persatu korban berjatuhan. Siapa-siapa sajakah yang berhasil selamat dari teror maut sang hantu? Di atas itu semua apakah sebenarnya yang dituntut sang hantu di balik terornya? Semuanya baru terungkap pada surprise ending yang justru mengharu-biru!

Sumber: republika.co.id (22/12/13)

2 Komentar leave one →
  1. Desember 24, 2013 11:35 am

    waah, jadi penasaran nih filmnya….
    hebat nih film karya Indonesia, perlu ditauladani oleh para sutradara film horor yg kebanyakan lebih menampilkan cuplikan asusilanya…

  2. pensil24 permalink
    Desember 28, 2013 11:35 am

    wah… jd pengen liat. ada link downloadnya gak?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: