Skip to content

Agustian Sutrisno Menangkan Outstanding Postgraduate Thesis Award di Australia

Oktober 17, 2015

agustian sutrisno di indonesiaproud wordpress comPeneliti Agustian Sutrisno meraih penghargaan Outstanding Postgraduate Thesis Award (Penghargaan Tesis Pasca Sarjana Terbaik) dari International Education Association of Australia (Asosiasi Pendidikan Internasional Australia) pada 6 Oktober 2015 di Adelaide, Australia Selatan.

Pengumuman penghargaan tersebut dilakukan di sela-sela konferensi pendidikan internasional terbesar di belahan bumi selatan, Australia International Education Conference.

Dr Agustian Sutrisno melakukan penelitian doktoral mengenai proses transfer pengetahuan antara universitas di Australia dan Indonesia atas beasiswa Prime Minister’s Australia-Asia Endeavour Scholarship.

Penelitian yang ditempuh dalam waktu 3,5 tahun dari 2010 ke 2014 bermula dari keprihatinannya tentang sedikitnya penelitian empiris tentang program-program pendidikan internasional yang dibuka di Indonesia.

Ada puluhan program semacam itu yang ditawarkan oleh perguruan tinggi negeri dan swasta. Misalnya, Universitas Gadjah Mada memiliki program internasional Magister Manajemen yang bekerja sama dengan University of New South Wales di Australia.

Seringkali program-program internasional tersebut dicap sebagai bentuk komersialisasi pendidikan tinggi karena menarik uang kuliah yang jauh di atas program regular yang ditawarkan oleh universitas bersangkutan.

Di sisi lain, Pemerintah Indonesia berharap dibukanya program internasional memacu terjadinya transfer pengetahuan antara universitas di Indonesia dengan mitra mereka di luar negeri.

Dr Agustian Sutrisno melakukan studi kasus atas program internasional yang diselenggarakan oleh dua perguruan tinggi swasta di Indonesia dengan sebuah universitas di Australia untuk mengetahui apakah proses transfer pengetahuan yang diharapkan oleh pemerintah benar terjadi.

Penelitiannya menemukan bahwa agar proses transfer pengetahuan dapat terjadi, perguruan tinggi Indonesia perlu memiliki tujuan dan strategi yang jelas untuk mendapatkan pengetahuan yang diperlukannya dari mitra internasional. Universitas asing yang menawarkan kerjasama program internasional seringkali memiliki orientasi komersial yang lebih tinggi.

Jika program yang dijalankan tidak menghasilkan keuntungan yang sepadan, mereka lebih enggan untuk berbagi pengetahuan dan bahkan mengakhiri kerja sama. Sebaliknya, jika keuntungan yang diperoleh memuaskan, kemungkinan untuk melakukan transfer pengetahuan lebih tinggi.

“Perguruan tinggi Indonesia perlu dengan jelas memformulasikan strategi dan tujuan kerja sama agar tidak terseret dalam arus komersialisasi pendidikan. Namun pada saat yang sama, perguruan tinggi tersebut perlu memperhatikan kebutuhan finansial mitra asingnya, supaya kesempatan melakukan transfer pengetahuan tetap terbuka.” kata Agustian.

Proses transfer pengetahuan yang telah terjadi berlangsung melalui pertukaran kurikulum program studi dan persiapan proses akreditasi internasional yang dibantu oleh universitas asing.

Setelah transfer pengetahuan dari mitra asing terjadi, perguruan tinggi Indonesia yang telah siap dengan sistem manajemen pengetahuan (knowledge management system) dapat dengan cepat meningkatkan kualitas akademik di seluruh fakultasnya.

Sebaliknya, perguruan tinggi yang belum memiliki sistem serupa cenderung tidak mampu menyebarluaskan pengetahuan yang diperoleh dari kerjasama internasional di satu fakultas ke fakultas-fakultas di dalam perguruan tinggi tersebut.

“Oleh karena itu, perguruan tinggi Indonesia tidak bisa sekedar melakukan investasi dalam bentuk pembangunan gedung dan fasilitas. Mereka perlu membangun sistem manajemen pengetahuan,” ujar Agustian.

Sebelum memenangkan penghargaan dari International Education Association of Australia, penelitian doktoral Agustian juga telah memenangkan penghargaan Outstanding Doctoral Thesis Award dari Queensland University of Technology di Brisbane, tempatnya merampungkan studi S3.

Selama studi di Australia, dia juga telah beberapa kali menerbitkan artikel di jurnal ilmiah internasional berperingkat A, seperti Studies in Higher Education dan International Journal of Qualitative Studies in Education.

Sepulangnya dari studi S3 di Australia, Agustian menghadapi kesulitan menerapkan pengetahuan yang diperolehnya. Walaupun tawaran untuk melakukan kerja sama penelitian terus berdatangan dari universitas luar negeri, perguruan tinggi di Indonesia yang melakukan penelitian mendalam tentang pendidikan tinggi dan internasionalisasi pendidikan sangat terbatas, jauh tertinggal dari penelitian serupa di negara tetangga seperti Malaysia dan Singapura.

“Agaknya saya harus merintis pusat penelitian dan program studi manajemen pendidikan tinggi di Jakarta,” katanya seraya menutup percakapan.

Sumber: radioaustralia.net.au (12/10/15)

No comments yet

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: