Lanjut ke konten

Lifter Muhammad Faathir Raih 3 Emas & Pecahkan 2 Rekor Dunia

Februari 22, 2020

Lifter muda Indonesia, Muhammad Faathir, membuat kejutan pada Kejuaraan Angkat Besi Junior & Kelompok Muda Asia 2020 dengan meraih 3 medali emas plus memecahkan 2 rekor dunia kelompok muda (youth/13-17 tahun) saat tampil Uzbekistan Sports Complex, Uzbekistan pada 15 Februari 2020 malam.

Remaja 16 tahun itu meraih enam medali emas di kelas 61kg putra saat turun di dua kategori, kelompok muda dan junior (18-20 tahun), pada ajang kualifikasi kategori gold menuju Olimpiade 2020 Tokyo itu.

Bicara tiga medali di kategori kelompok muda, Faathir memperolehnya dari angkatan snatch (119 kilogram), clean and jerk (154 kg), dan total angkatan (273 kg). Hebatnya, tiga catatan Faathir di kategori kelompok muda mengalahkan torehan lima lifter di kategori junior.

Otomatis, Faathir juga menggondol medali emas di kategori junior kelas 61kg.
Menilik raihan itu, Faathir juga memecahkan rekor clean and jerk dan total angkatan atas nama dirinya sendiri yang diciptakan pada kejuaraan serupa, Oktober 2019 lalu. Seperti diketahui, rekor kelompok muda yang bertahan sebelumnya atas nama Faathir ialah 153kg (clean and jerk) dan 272kg (total angkatan).

“Setelah Windy Cantika (19 tahun) meraih dua emas dan memecahkan rekor dunia pada SEA Games Filipina 2019, kini muncul Faathir. Dia membuat kejutan dengan meraih enam medali emas sekaligus memecahkan dua rekor dunia kelompok muda pada Kejuaraan Angkat Besi Junior dan Kelompok Muda Asia 2020. Kedua lifter itu merupakan generasi selanjutnya yang bakal diandalkan di SEA Games, Asian Games, maupun Olimpiade,” kata pelatih kepala tim angkat besi Indonesia, Dirdja Wihardja.

Pemecahan rekor dunia kelompok muda bukan kali pertama dilakukan Faathir. Pada Kejuaraan Angkat Besi Junior dan Kelompok Muda 2019 di Korea Utara, ia malah sanggup mencatatkan tiga rekor dunia kelompok muda baru.

Kala itu, rekor tengah dipegang lifter Turki, Donen Dogan, dengan perincian snatch (118 kg), clean and jerk (149 kg), dan total angkatan (269 kg). Namun, Faathir mengusangkan catatan Dogan dengan torehan 119 kg dari angkatan snatch, 153 kg dari clean and jerk, dan total angkatan mencapai 272 kg.

Prestasi yang dicapai Faathir tentu tidak diraih secara instan. Lifter kelahiran Samarinda itu sudah menempa diri di pelatnas angkat besi sejak Asian Games 2018.

“Fathir itu sudah menjalani pelatnas setahun lebih. Saat itu, kami memang sengaja merekrut Faathir agar merasakan atmosfer dalam pelatnas Asian Games 2018. Kini, hasilnya memang cukup menggembirakan di mana dia terpacu untuk bisa meraih prestasi seperti lifter seniornya,” ujar Dirdja.

Enam medali emas yang diboyong Faathir menambah koleksi medali tim angkat besi Indonesia.

Sumber: kumparan.com (16/02/20)

No comments yet

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: